Mengenal Business Model Canvas dan Manfaat Penerapannya

Bisnis model merupakan suatu cara pandang yang penting dalam mengembangkan dan menjalankan bisnis. Oleh karena itu, para pengusaha harus memahami business model dengan baik agar dapat mengembangkan bisnisnya.

Bisnis model merupakan suatu cara pandang yang penting dalam mengembangkan dan menjalankan bisnis. Oleh karena itu, para pengusaha harus memahami business model dengan baik agar dapat mengembangkan bisnis dengan lebih efektif dan efisien. Salah satu alat yang dapat membantu dalam memahami business model adalah Business Model Canvas.

Bisnis adalah suatu kegiatan yang berusaha untuk menghasilkan keuntungan melalui produksi dan penjualan barang atau jasa. Untuk mencapai tujuan tersebut, diperlukan sebuah model bisnis yang efektif dan efisien. Salah satu cara untuk mengembangkan model bisnis yang baik adalah dengan menggunakan Business Model Canvas (BMC).

Definisi Business Model Canvas
Business Model Canvas adalah sebuah kerangka kerja yang terdiri dari sembilan elemen kunci yang dapat membantu para pengusaha dalam merencanakan, mengembangkan, dan mengevaluasi business model mereka. Business Model Canvas ini dikembangkan oleh Alexander Osterwalder dan Yves Pigneur dan dijelaskan secara rinci dalam buku mereka yang berjudul “Business Model Generation.”

Tujuan penulisan
Artikel ini bertujuan untuk memberikan pemahaman yang lebih mendalam mengenai Business Model Canvas dan manfaat penerapannya dalam pengembangan bisnis. Artikel ini juga akan membahas proses penerapan Business Model Canvas serta studi kasus penggunaannya pada perusahaan tertentu.

Business Model Canvas: Pengertian dan Komponen

Pengertian Business Model Canvas

Business Model Canvas adalah sebuah kerangka kerja yang terdiri dari sembilan elemen kunci yang digunakan untuk merencanakan, mengembangkan, dan mengevaluasi bisnis. Business Model Canvas ini dirancang sedemikian rupa sehingga dapat membantu para pengusaha dalam memahami bisnis mereka secara keseluruhan dan membuat keputusan yang lebih baik dalam pengembangan bisnis.

Komponen Business Model Canvas

Segmen Pasar
Segmen pasar merujuk pada kelompok konsumen yang memiliki kebutuhan dan karakteristik yang sama dan yang dapat dilayani oleh bisnis. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi segmen pasar yang diinginkan dan menentukan cara untuk mencapai segmen pasar tersebut.

Proposisi Nilai
Proposisi nilai merujuk pada produk atau layanan yang ditawarkan oleh bisnis dan cara mereka memberikan manfaat bagi konsumen. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi proposisi nilai yang unik dan menentukan bagaimana produk atau layanan tersebut dapat memecahkan masalah atau memenuhi kebutuhan segmen pasar.

Saluran Distribusi
Saluran distribusi merujuk pada cara bisnis menjangkau dan menjual produk atau layanannya kepada pelanggan. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi saluran distribusi yang efektif dan efisien untuk memastikan produk atau layanan dapat diterima dengan mudah oleh pelanggan.

Hubungan Pelanggan
Hubungan pelanggan merujuk pada interaksi antara bisnis dan pelanggan, serta cara bisnis mempertahankan dan meningkatkan hubungan dengan pelanggan. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi jenis hubungan yang diinginkan dengan pelanggan dan menentukan cara untuk membangun dan mempertahankan hubungan tersebut.

Sumber Daya Kunci
Sumber daya kunci merujuk pada aset yang dibutuhkan oleh bisnis untuk mengembangkan, memproduksi, dan menyampaikan produk atau layanannya. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi sumber daya kunci yang dibutuhkan dan menentukan cara untuk memperoleh dan mengelola sumber daya tersebut.

Kegiatan Kunci
Kegiatan kunci merujuk pada aktivitas yang harus dilakukan oleh bisnis untuk mengembangkan, memproduksi, dan menyampaikan produk atau layanannya. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi kegiatan kunci yang harus dilakukan dan menentukan cara untuk melaksanakan kegiatan tersebut dengan efektif dan efisien.

Mitra Kunci
Mitra kunci merujuk pada organisasi atau individu yang bekerja sama dengan bisnis dalam mengembangkan, memproduksi, dan menyampaikan produk atau layanannya. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi mitra kunci yang dibutuhkan dan menentukan cara untuk membangun dan mempertahankan hubungan yang saling menguntungkan dengan mitra tersebut.

Struktur Biaya
Struktur biaya merujuk pada biaya yang dibutuhkan oleh bisnis untuk mengembangkan, memproduksi, dan menyampaikan produk atau layanannya. Dalam Business Model Canvas, pengusaha harus mengidentifikasi struktur biaya yang efektif dan efisien untuk memastikan bisnis dapat menghasilkan keuntungan yang cukup.

Manfaat Penerapan Business Model Canvas

Analisis Model Bisnis yang Lebih Komprehensif

Dengan menggunakan Business Model Canvas, pengusaha dapat melakukan analisis model bisnis yang lebih komprehensif. Sebagai seorang pengusaha, penting untuk memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana bisnis beroperasi secara keseluruhan. Business Model Canvas membantu pengusaha untuk melihat model bisnis mereka secara keseluruhan dan memberikan pandangan yang jelas tentang bagaimana semua elemen berinteraksi satu sama lain.

Memahami Kekuatan dan Kelemahan Bisnis

Business Model Canvas membantu pengusaha untuk memahami kekuatan dan kelemahan bisnis mereka. Dalam proses pengembangan bisnis, penting untuk mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan area yang sudah baik. Business Model Canvas membantu pengusaha untuk mengevaluasi kekuatan dan kelemahan bisnis mereka dan menentukan cara untuk memperbaiki bisnis mereka secara keseluruhan.

Mengembangkan Strategi yang Lebih Efektif

Business Model Canvas membantu pengusaha untuk mengembangkan strategi yang lebih efektif. Dalam mengembangkan bisnis, penting untuk memiliki strategi yang jelas tentang bagaimana bisnis dapat tumbuh dan berkembang. Business Model Canvas membantu pengusaha untuk memahami kebutuhan pelanggan, membangun proposisi nilai yang unik, dan mengembangkan strategi yang tepat untuk mencapai tujuan bisnis mereka.

Menemukan Peluang Baru

Business Model Canvas membantu pengusaha untuk menemukan peluang baru untuk bisnis mereka. Dalam mengembangkan bisnis, penting untuk selalu mencari peluang baru untuk tumbuh dan berkembang. Business Model Canvas membantu pengusaha untuk mengidentifikasi peluang baru dalam segmen pasar, proposisi nilai, saluran distribusi, dan mitra kunci.

Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Business Model Canvas membantu pengusaha untuk meningkatkan kepuasan pelanggan. Dalam bisnis, kepuasan pelanggan adalah kunci untuk keberhasilan jangka panjang. Business Model Canvas membantu pengusaha untuk memahami kebutuhan pelanggan dan mengembangkan produk atau layanan yang memenuhi kebutuhan tersebut. Selain itu, Business Model Canvas juga membantu pengusaha untuk membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Contoh Penerapan Business Model Canvas

Penerapan BMC terdiri dari beberapa tahap, antara lain:

Persiapan

Membentuk Tim
Tahap pertama dalam penerapan BMC adalah membentuk tim yang terdiri dari beberapa anggota yang memiliki pengetahuan yang cukup tentang bisnis dan dapat memberikan kontribusi yang berharga. Tim BMC biasanya terdiri dari pimpinan perusahaan, pengusaha, ahli pemasaran, analis bisnis, dan anggota tim lainnya yang relevan.

Menentukan Tujuan
Setelah tim BMC terbentuk, tahap selanjutnya adalah menentukan tujuan dari penggunaan BMC. Tujuan ini dapat berupa mengidentifikasi masalah dalam model bisnis, mengembangkan model bisnis baru, atau meningkatkan model bisnis yang sudah ada.

Mengumpulkan Data dan Informasi
Tahap terakhir dalam persiapan adalah mengumpulkan data dan informasi yang diperlukan untuk mengisi BMC. Tim BMC perlu melakukan wawancara dengan pelanggan, melakukan riset pasar, menganalisis pesaing, dan memeriksa data internal untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang bisnis.

Pembuatan Business Model Canvas

Langkah-langkah Pembuatan Business Model Canvas
Setelah mengumpulkan semua informasi yang diperlukan, tahap selanjutnya adalah membuat BMC. Langkah-langkah pembuatan BMC terdiri dari:

  1. Menentukan Segmen Pasar
  2. Menentukan Proposisi Nilai
  3. Menentukan Saluran Distribusi
  4. Menentukan Hubungan Pelanggan
  5. Menentukan Sumber Daya Kunci
  6. Menentukan Kegiatan Kunci
  7. Menentukan Mitra Kunci
  8. Menentukan Struktur Biaya
  9. Menentukan Pendapatan

Contoh Pengisian Business Model Canvas

Berikut ini adalah contoh pengisian BMC untuk sebuah perusahaan teknologi:

  1. Segmen Pasar: Perusahaan menargetkan pasar korporat dan pengguna akhir dengan produk dan layanan teknologi terbaru.
  2. Proposisi Nilai: Perusahaan menawarkan produk dan layanan yang inovatif, efisien, dan hemat biaya.
  3. Saluran Distribusi: Perusahaan menjual produk dan layanan melalui platform online dan kemitraan dengan perusahaan teknologi lainnya.
  4. Hubungan Pelanggan: Perusahaan menjalin hubungan pelanggan melalui layanan pelanggan yang ramah dan efektif.
  5. Sumber Daya Kunci: Sumber daya kunci perusahaan adalah teknologi dan SDM yang ahli dalam bidang teknologi.
  6. Kegiatan Kunci: Kegiatan kunci perusahaan adalah pengembangan dan perbaikan produk dan layanan, pemasaran dan promosi produk, serta pelayanan pelanggan yang berkualitas.
  7. Mitra Kunci: Perusahaan bekerja sama dengan perusahaan teknologi lainnya dalam pengembangan dan distribusi produk dan layanan.
  8. Struktur Biaya: Biaya utama perusahaan adalah biaya pengembangan produk dan biaya SDM.
  9. Pendapatan: Pendapatan perusahaan berasal dari penjualan produk dan layanan serta biaya berlangganan.

Analisis dan Evaluasi Business Model Canvas

Menganalisis Kekuatan dan Kelemahan Model Bisnis
Setelah BMC selesai dibuat, tahap selanjutnya adalah menganalisis kekuatan dan kelemahan dari model bisnis yang diusulkan. Tim BMC dapat mengevaluasi setiap elemen BMC dan menentukan apakah itu merupakan kekuatan atau kelemahan dari model bisnis.

Mengevaluasi Potensi Bisnis
Selain menganalisis kekuatan dan kelemahan, tim BMC juga dapat mengevaluasi potensi bisnis yang diusulkan. Hal ini dapat dilakukan dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti pasar yang tersedia, kebutuhan pelanggan, dan potensi pertumbuhan.

Implementasi Business Model Canvas

Rencana Aksi
Setelah BMC dievaluasi, tahap selanjutnya adalah membuat rencana aksi untuk mengimplementasikan model bisnis yang baru atau ditingkatkan. Rencana aksi harus mencakup langkah-langkah yang spesifik dan dapat diukur untuk mencapai tujuan bisnis yang ditetapkan.

Pelaksanaan Rencana Aksi
Tahap terakhir adalah pelaksanaan rencana aksi. Pelaksanaan harus dilakukan dengan cermat dan disertai dengan pengawasan dan pengukuran untuk memastikan bahwa tujuan bisnis tercapai.

Pelatihan Business Model Canvas

Bagi para pebisnis yang memerlukan kelas belajar tentang Model Business Canvas lebih jauh yang dipandu oleh trainer berpengalaman, dapat mengikuti kelas premium “Model Business Canvas”

Berikut adalah informasi selengkapnya

Workshop Online
Business Model Canvas

3 Sesi Kelas Online
• Gel 1: 6-8 Juni 2023 (19.00 – 21.00 WIB)
• Gel 2: 1-5 September 2023 (19.00 – 21.00 WIB)
• Gel 3: 6-8 Desember 2023 (19.00 – 21.00 WIB)

Materi:
• Customer Segments
• Value Proposition
• Channels
• Customer Relationship
• Revenue Streams
• Key Activities
• Key Resources
• Key Partnership
• Cost Structure

GRATIS Template Presentasi Bisnis Senilai Rp 750.000

Biaya:
Harga Normal Rp 1.350.000
Harga Promo: Rp 350.000

Registrasi di:
https://event.lpkn.id/event/BMC-Gabungan-Gelombang

Kontak Panitia:
0811 1193 536 / 0811 9523 022

Kesimpulan

Business Model Canvas adalah alat yang sangat berguna bagi para pengusaha dalam memahami bisnis mereka secara keseluruhan dan membuat keputusan yang lebih baik dalam pengembangan bisnis. Dengan mengidentifikasi segmen pasar, proposisi nilai, saluran distribusi, hubungan pelanggan, sumber daya kunci, kegiatan kunci, mitra kunci, dan struktur biaya, pengusaha dapat melakukan analisis model bisnis yang lebih komprehensif, memahami kekuatan dan kelemahan bisnis mereka, mengembangkan strategi yang lebih efektif, menemukan peluang baru, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Dalam dunia bisnis yang sangat kompetitif, penggunaan Business Model Canvas dapat memberikan keuntungan yang signifikan bagi para pengusaha yang ingin tumbuh dan berkembang.

Dalam mengembangkan sebuah bisnis, BMC merupakan alat yang sangat bermanfaat untuk mengembangkan, menggambarkan, dan menganalisis model bisnis suatu perusahaan. Proses penerapan BMC terdiri dari beberapa tahap, yaitu persiapan, pembuatan BMC, analisis dan evaluasi BMC, dan implementasi BMC.

Dengan menggunakan BMC, perusahaan dapat mengembangkan model bisnis yang lebih efektif dan efisien sehingga dapat menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Loading

Kunjungi juga website kami di www.lpkn.id
Youtube Youtube LPKN

Tim LPKN
Tim LPKN

LPKN Merupakan Lembaga Pelatihan SDM dengan pengalaman lebih dari 15 Tahun. Telah mendapatkan akreditasi A dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) dan Pemegang rekor MURI atas jumlah peserta seminar online (Webinar) terbanyak Tahun 2020

Artikel: 424

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ 78 = 85