Pengaruh Kondisi Geopolitik Global Terhadap Proses Pengadaan dan Risikonya

Rantai pasok global adalah sistem yang kompleks yang memungkinkan barang dan jasa untuk diproduksi, didistribusikan, dan dikonsumsi di seluruh dunia. Namun, dalam era globalisasi ini, risiko geopolitik telah menjadi faktor penting dalam pengadaan barang/jasa. Ketika konflik politik, ketegangan perdagangan, atau perubahan regulasi di negara-negara tertentu mempengaruhi rantai pasok, dampaknya dapat sangat signifikan.

Artikel ini akan memberikan pemahaman mendalam tentang risiko geopolitik dalam rantai pasok global, mengidentifikasi faktor-faktor yang memengaruhi risiko ini, serta memberikan panduan tentang cara mengelola risiko geopolitik dalam pengadaan barang/jasa. Artikel ini ditujukan untuk orang awam agar dapat lebih memahami kompleksitas isu ini.

Bab 1: Pengenalan

1.1 Rantai Pasok Global dan Pengadaan Barang/Jasa

Rantai pasok global adalah jaringan yang menghubungkan produsen, pemasok, distributor, dan konsumen di seluruh dunia. Ini adalah bagian integral dari ekonomi global yang memungkinkan barang dan jasa untuk bergerak dari satu negara ke negara lain dengan lancar. Pengadaan barang/jasa, di sisi lain, adalah proses perolehan yang melibatkan pembelian barang atau jasa oleh organisasi atau pemerintah untuk memenuhi kebutuhan operasional mereka.

1.2 Apa itu Risiko Geopolitik?

Risiko geopolitik merujuk pada ketidakpastian yang muncul akibat perubahan dalam hubungan internasional dan faktor-faktor politik di berbagai negara. Ini termasuk konflik militer, sanksi ekonomi, ketegangan perdagangan, dan perubahan dalam peraturan dan kebijakan pemerintah yang memengaruhi perdagangan internasional.

Bab 2: Faktor-faktor yang Mempengaruhi Risiko Geopolitik dalam Rantai Pasok

Untuk memahami risiko geopolitik dalam rantai pasok global, penting untuk mengevaluasi faktor-faktor yang memengaruhi risiko ini. Berikut beberapa faktor utama:

2.1 Konflik Internasional dan Perang

Konflik bersenjata atau perang antara negara-negara dapat mengganggu rantai pasok global dengan menutup perbatasan, menghentikan pengiriman, atau merusak infrastruktur kunci.

2.2 Ketegangan Perdagangan

Ketegangan perdagangan antara negara-negara, seperti yang terjadi antara Amerika Serikat dan Tiongkok, dapat menyebabkan tarif, pembatasan ekspor, atau embargo yang memengaruhi aliran barang dan jasa.

2.3 Sanksi Ekonomi

Negara-negara dapat memberlakukan sanksi ekonomi terhadap negara-negara lain sebagai bentuk tekanan politik. Sanksi ini dapat melibatkan pembatasan perdagangan, pembekuan aset, atau pelarangan bisnis dengan negara yang dikenai sanksi.

2.4 Perubahan Kebijakan Pemerintah

Perubahan dalam kebijakan pemerintah, seperti peraturan perdagangan, pajak, atau kebijakan imigrasi, dapat memiliki dampak besar pada rantai pasok global.

2.5 Ketidakstabilan Politik

Ketidakstabilan politik di negara-negara produsen atau pemasok dapat mengganggu rantai pasok dengan menghentikan produksi atau pengiriman.

Bab 3: Dampak Risiko Geopolitik pada Pengadaan Barang/Jasa

Risiko geopolitik dapat memiliki dampak yang signifikan pada pengadaan barang/jasa. Berikut adalah beberapa dampak utama:

3.1 Penyimpangan Biaya

Ketegangan perdagangan atau perang tarif dapat menyebabkan peningkatan biaya dalam rantai pasok, yang akhirnya dapat mengarah pada harga yang lebih tinggi untuk barang/jasa yang diperoleh.

3.2 Keterlambatan Pengiriman

Konflik atau perubahan dalam peraturan perdagangan dapat menghambat pengiriman barang/jasa, yang dapat memengaruhi jadwal operasional organisasi.

3.3 Risiko Kualitas

Ketidakstabilan politik di negara produsen dapat berdampak pada kualitas barang/jasa yang diperoleh, yang dapat mengakibatkan masalah kualitas dan reputasi bagi organisasi.

3.4 Pemutusan Hubungan Bisnis

Sanksi ekonomi atau perubahan dalam kebijakan pemerintah dapat memaksa organisasi untuk memutuskan hubungan bisnis dengan pemasok atau mitra internasional, yang dapat mengganggu rantai pasok.

Bab 4: Strategi untuk Mengelola Risiko Geopolitik dalam Pengadaan

Mengelola risiko geopolitik dalam pengadaan memerlukan pendekatan yang proaktif. Berikut adalah beberapa strategi yang dapat digunakan:

4.1 Diversifikasi Pemasok dan Pemasaran

Diversifikasi pemasok dan pemasaran dapat membantu organisasi mengurangi ketergantungan pada satu negara atau pasar. Ini memungkinkan organisasi untuk lebih fleksibel dalam mengatasi ketidakpastian geopolitik.

4.2 Analisis Risiko

Organisasi harus melakukan analisis risiko yang komprehensif untuk mengidentifikasi risiko-risiko geopolitik yang mungkin mempengaruhi rantai pasok mereka. Ini mencakup penilaian dampak dan probabilitas risiko.

4.3 Rencana Kontinjensi

Organisasi harus mengembangkan rencana kontinjensi yang jelas untuk mengatasi risiko geopolitik jika terjadi. Rencana ini harus mencakup langkah-langkah konkret yang akan diambil jika risiko terwujud.

4.4 Keterlibatan dengan Pemerintah dan Asosiasi Perdagangan

Keterlibatan dengan pemerintah dan asosiasi perdagangan dapat membantu organisasi memahami perubahan kebijakan dan peraturan yang mungkin memengaruhi pengadaan.

Bab 5: Studi Kasus

Untuk memberikan gambaran yang lebih konkret tentang dampak risiko geopolitik pada pengadaan barang/jasa, berikut beberapa studi kasus:

5.1 Studi Kasus 1: Perang Tarif AS-Tiongkok

Perang tarif antara Amerika Serikat dan Tiongkok telah mengganggu rantai pasok global. Banyak perusahaan yang bergantung pada pasokan dari Tiongkok menghadapi kenaikan biaya dan keterlambatan pengiriman. Beberapa perusahaan telah mulai mencari alternatif pemasok di negara-negara lain untuk mengurangi risiko ini.

5.2 Studi Kasus 2: Sanksi Ekonomi terhadap Iran

Sanksi ekonomi yang diberlakukan terhadap Iran oleh berbagai negara telah memengaruhi industri minyak dan gas global. Perusahaan-perusahaan dalam industri ini menghadapi tantangan dalam mencari cara untuk mematuhi sanksi dan meminimalkan risiko hukum dan finansial.

Bab 6: Kesimpulan

Risiko geopolitik adalah faktor penting yang harus dipertimbangkan dalam pengadaan barang/jasa dalam era globalisasi. Dengan pemahaman yang baik tentang risiko ini dan strategi yang tepat, organisasi dapat meminimalkan dampak negatifnya dan tetap efisien dalam rantai pasok global. Memahami pentingnya manajemen risiko geopolitik adalah langkah awal dalam memastikan keberlanjutan dan stabilitas operasi organisasi dalam lingkungan global yang berubah dengan cepat. Dalam dunia yang semakin terkoneksi, kemampuan untuk mengatasi risiko geopolitik menjadi sangat penting untuk kelangsungan bisnis yang sukses.

Loading

Kunjungi juga website kami di www.lpkn.id
Youtube Youtube LPKN

Tim LPKN
Tim LPKN

LPKN Merupakan Lembaga Pelatihan SDM dengan pengalaman lebih dari 15 Tahun. Telah mendapatkan akreditasi A dari Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) dan Pemegang rekor MURI atas jumlah peserta seminar online (Webinar) terbanyak Tahun 2020

Artikel: 565

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *